Rasa Hormat Maksimal Terhadap Puisi (2) - Sutardji Calzoum Bachri

ADMIN SASTRAMEDIA 8/17/2019
oleh Sutardji Calzoum Bachri
Maka jika kita ingin memberikan apresiasi yang maksimal terhadap puisi di kalangan masyarakat luas, termasuk para siswa sekolah lanjutan misalnya, pada mereka ini harus bisa kita tunjukkan pencapaian puisi semacam itu. Pemahaman terhadap sajak-sajak yang memberikan inspirasi bagi masyarakat luas atau bangsa (berikut dengan argumentasinya kenapa sajak-sajak itu bisa memberikan inspirasi bagi masyarakat dan bangsa), itulah yang terutama ditampilkan dan dinalarkan kepada para siswa dan masyarakat, sehingga dengan demikian puisi bisa meraih kehormatan yang tinggi dan maksimal. Tidak hanya kehormatan sekadar sebagai hiburan yang menyegarkan jiwa atau sekadar sejenis kritik sosial yang ditulis dengan kata-kata indah atau retorik yang menarik, yang bagaimanapun juga tidak jarang ia hanya sekedar upaya tambal sulam dalam suatu paradigma realitas atau peristiwa sosial yang lebar terhadap sajak-sajak yang saya maksudkan itu.

Untuk memberikan contoh lebih transparan dan mudah dipahami, baiklah saya ingatkan pada tulisan saya di koran Media Indonesia nomor milenium dan di Ruangan "Bentara" Kompas bulan Juni yang lalu berjudul “Puisi Besar”.

Dalam tulisan itu, saya utarakan bagaimana teks Sumpah Pemuda itu bisa dipandang sebagai teks puisi. Teks Sumpah Pemuda bisa dipandang sebagai teks puisi yang ditulis dalam bahasa prosa, yang sarat dengan unsur puisi. Dalam gaya pengungkapannya sebagai puisi ia jauh lebih berhasil dibanding dengan penyair Pujangga Baru Rustam Effendi misalnya, yang ingin melepaskan diri dari bentuk persajakan tradisional namun tetap saja masih dalam bentuk pengungkapan tradisional yang ingin diberontakinya. 

Bahkan sebagai puisi dengan gaya bahasa prosa teks Sumpah Pemuda yang diciptakan tahun 1928 oleh "para penyair kolektif", yakni para perumus teks tersebut, begitu maju dan modern sehingga baru pada tahun 70-an bentuk pengungkapan prosa dalam puisi menjadi lazim seperti kelihatan pada beberapa sajak Taufig Ismail, Sapardi Djoko Damono, Hamid Jabbar, dan Darmanto Jatman misalnya

Sebagai puisi teks Sumpah Pemuda menciptakan sebuah dunia imajinasi, suatu dunia tersendiri yang tak dapat dirujuk pada realitas yang ada pada waktu itu. Sajak Sumpah Pemuda itu menyebut "putera-puteri Indonesia" sedangkan dalam realitas pada waktu itu tidak ada putera-puteri Indonesia. Yang ada dalam realitas adalah putera-puteri Jawa, Sunda, Minangkabau, Ambon dan lain lain. Juga tidak ada dalam realitas pada waktu itu "bangsa Indonesia", yang ada orang atau bangsa Jawa, Sunda, Minang, Ambon dan seterusnya. Juga tidak ada bahasa Indonesia, yang ada lingua franca yang tidak berkaitan dengan ungkapan "berbangsa satu bertanah air satu" yang diungkapkan dalam larik-larik Sumpah Pemuda. Di seluruh dunia banyak orang menggunakan bahasa Inggris tetapi itu tidak merujuk bahwa setiap pemakai bahasa Inggris adalah berkebangsaan Inggris atau warganegara Inggris. Juga dalam realitas pada waktu itu belum ada "tanah air Indonesia", yang ada hanya tanah Jawa, Parahyangan (Sunda) dan seterusnya.

Maka jika puisi Sumpah Pemuda dibaca dengan dikaitkan pada realitas waktu itu terasa absurd. Namun keabsurdannya itulah pula yang menyebabkan ia kental dalam otonominya sebagai sebuah puisi dengan dunia tersendiri. Dan sebagai suatu dunia imajinasi yang berdiri sendiri (otonom) ia seakan asyik sendiri, tidak melibatkan diri, tidak campur tangan menuding, menggurui, memperbaiki dan mengkritik realitas yang ada pada masa kolonial itu. Namun semua orang tahu teks Sumpah Pemuda itu memberikan inspirasi dan semangat bagi terjadinya perubahan besar atau paradigma baru dalam seluruh kehidupan sosial-politik dan budaya di Nusantara. Setiap orang menyadari bahwa peranannya dan anggapan sebagai teks sosial-politik yang terutama menyebabkan perubahan besar itu terjadi di Nusantara Namun itu tidak menggugurkan pendapat bahwa teks tersebut bisa dilihat sebagai puisi berikut dengan konsekuensi pengaruhnya sebagai puisi terhadap para pembacanya.

Bandingkanlah ini dengan sajak-sajak protes sosial yang mungkin karena tak sabar atau penasaran melihat kepincangan dalam realitas sosial politik lantas kata-kata puisi langsung masuk ke dalam (merujuk) realitas dan mencoba memperbaiki atau
mengguruinya. Jika kepada masyarakat, termasuk para siswa, ditampilkan peran inspiratif dari puisi terhadap orang banyak atau bangsa, di samping perannya sebagai memberi kesegaran pada kehidupan dan jiwa para individu pembaca, sebagaimana halnya teks Sumpah Pemuda itu, maka pada hemat saya rasa hormat, respek dan bersyukur terhadap puisi—yang semuanya dapat dirangkum dengan kara apresiasi—bisa menjadi maksimal.

Saya kira dalam ukuran atau relativitas tertentu, tidak sedikit dari puisi kita yang bisa memberikan inspirasi bagi masyarakat banyak atau pun bangsa sebagaimana halnya teks puisi Sumpah Pemuda itu. Misalnya sajak-sajak Muhammad Yamin yang pada mulanya menganggap tanah airnya Sumatra kemudian dua hari sebelum Sumpah Pemuda ia menulis sajak yang menyebut tanah airnya Indonesia. Sajak ini bisa dianggap sebagai sajak yang berdepan-depan dengan Sumpah Pemuda atau dengan sejarah.

Pada tahun 70-an sejumlah penyair cenderung kembali pada keakraban kepada akar kebudayaan lokal (daerah) tanpa menafikan unsur-unsur luar (Barat) yang sudah terasa akrab secara individual. Puisi Indonesia pada waktu itu marak dengan ekspresi daerah seperti kata-kata dari bahasa daerah, mantera, lirik yang diambil atau dipengaruhi lagu dolanan anak anak, dan juga kata-kata atau ungkapan dalam bahasa asing (Inggris). Jika para penguasa pada waktu itu peka terhadap sisi inspiratif dari puisi, mulai saat itulah sebaiknya masalah otonomi daerah yang berkesadaran global diantisipasi dan dibenahi. Jika sajak-sajak para penyair tahun 70-an bisa dipetik hikmahnya oleh para penguasa pada waktu itu sebagai suatu inspirasi terhadap otonomi daerah, saya kira mungkin tidak terjadi keresahan dan kerusuhan yang kini marak di daerah-daerah atau sekurang-kurangnya bisa diminimalisir. Tetapi pada kenyataan para penguasa Orde Baru lebih memilih sikap paranoid terhadap sastra atau puisi. 

Begitu pula sajak-sajak religius dan sajak-sajak bertema sosial yang muncul beberapa tahun sebelum realitas gerakan reformasi diluncurkan mahasiswa. Jika para penguasa waktu itu bisa mengambil inspirasi dari sajak-sajak itu, para penguasa atau pejabat mungkin bisa terangsang untuk memperbaiki akhlaknya dan memperbaiki pemerintahannya. Mungkin tidak berlebihan kalau saya katakan justru para pembangkang pemerintahlah (para reformis) yang mengambil inspirasi dari sajak-sajak tersebut. Atau dengan kata lain, sajak sajak reformasi telah ditulis oleh para penyair jauh sebelum gerakan reformasi dicanangkan secara —konkret di dalam realitas oleh para mahasiswa.

Dalam penalaran apresiasi puisi seharusnya para penalar mampu menampilkan sajak-sajak yang inspiratif bagi masyarakat ataupun bangsa, yakni sajak sajak yang sarat mengandung apa yang saya sebut dengan depan-sadar. Yakni hasil dari dialog
misterius dari perbenturan atau campuran unsur-unsur kesadaran; belakang-sadar (kesadaran akan hikmah nilai-nilai masa lampau), sadar-sadar (kesadaran terhadap realitas kekinian) yang secara misterius turun dari langit kebakatan seorang penyair dan hinggap pada larik-larik sajaknya dalam upaya untuk mempertahankan kelangsungan peninggian martabat kemanusiaan di masa depan.

Dalam bentuk konkretnya depan-sadar ini sering muncul dalam sajak seorang penyair sebagai ungkapan atau kata-kata yang biasanya absentia di dalam realitas sehari-hari. Ia hadir dalam puisi seorang penyair dan kehadirannya membentuk suatu depan-sadar bagi para pembacanya, suatu faktor kreatif yang bisa memberikan kelangsungan pada upaya manusia untuk memanifestasikan dan mengekspresikan peninggian martabat kemanusiaannya.

Dalam konteks puisi, "survival of the fittes" bagi saya adalah "survival of the depan-sadar". Memberikan perhatian terhadap sisi samping berikut dengan faktor depan-sadarnya, serta tentu saja dengan faktor keindahan dari sebuah puisi, pada hemat saya akan bisa meraih apresiasi maksimal. Inilah tantangan bagi mereka yang bergelut dalam bidang sosialisasi penalaran apresiasi puisi baik untuk masyarakat umum ataupun untuk para siswa di sekolah.

Sumber: Horison, XXXIV/7/2001.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »