Karena Cita-Citanya Jadi Penyair - Jusiman Dessirua

KONTRIBUTOR 11/14/2021
KARENA CITA-CITANYA JADI PENYAIR




karena cita-citanya jadi penyair 
ia minggat dari rumah, untuk menangis dan merindukan ibu. 
ia percaya, satu-satunya keuntungan jadi penyair 
adalah mampu menangis untuk apa saja. 

karena cita-citanya jadi penyair 
ia selalu bermimpi kalau saja ayahnya adalah gibran
yang mencintai lubuk sungai, pelesiran
juga tak henti mendongeng kebijkasanaan 
sebelum ia memeluk mimpi. 

tetapi ayahnya adalah sesuatu yang lain 
seumpama politisi sekaligus hakim,
diserang cemas cicilan mobil dan tanah warisan yang baru dijual,
ayah yang tak henti memberi lebam pada tubuhnya,
jika ia terlambat pulang ke rumah, karena ia merasa sudah dewasa. 

tak pelak ia rindu ibu dan nenek,
seperti rindu pada suatu pagi dan taman kecil di halaman rumah,
sebuah ruang yang tak pernah bisa ia kunjungi. 
ibu dan nenek sudah lama ditanam, jadi akar,
menyerap air paling bening, air matanya. 

di balik dingin tembok gang dan penguburan,
ia masih di sana, minggat bersama cita-citanya yang naif,
dan lolong anjing, kesiur angin, bau pesing, 
juga lembar puisi, menguar mencekik malam. 

Bulukumba-2018

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »